Semester 8 kemarin saya ambil les TOEFL di Max Havelaar Solo. Saya sengaja ambil les TOEFL di semester 8 karena di sela-sela skripsian saya punya banyak waktu longgar. Saya juga berencana mendaftar LPDP bulan Juli 2018 setelah lulus (target saya Juni sudah lulus). Jadi, kalau dihitung-hitung akan pas. Saat skripsian saya ambil les TOEFL, setelah sidang skripsi Tes TOEFL. Jadi pas wisuda saya sudah punya ijazah, transkrip nilai, dan sertifikat TOEFL. Terus, saya tinggal daftar LPDP deh.

Kebanyakan, orang mengikuti tes TOEFL sebulan sebelum pendaftaran LPDP. Saya sarankan jangan. Ambil jauh-jauh hari. 2-3 bulan sebelum pendaftaran. Karena, kalau nilai kita masih di bawah standar LPDP kita harus mengulang tes. Bahkan, bisa jadi kita perlu les dulu. Sertifikat TOEFL juga keluarnya lama. Sekitar 10 hari kerja. Tidak bisa langsung jadi. Selain itu, kadang kuota tes TOEFL juga penuh. Apa lagi kalau pas musim beasiswa LPDP dibuka sekitar Juni atau Juli.  Wah… Banyak banget yang ambil tes TOEFL. Jadi, kita harus mendaftar paling lambat seminggu sebelum tanggal tes.

Pengalaman Les-TOEFL dan Tes-TOEFL
Saya termasuk orang yang perlu kursus dulu sebelum tes. Oleh karenanya saya ambil kursus TOEFL dulu di bulan Februari, lalu tes di bulan Mei. Sistem kursus di Max Havelaar sangat berbeda. Di sini siswanya cuma sedikit. Waktu saya les, cuma enam orang termasuk saya. Jadi mau nanya-nanya enak banget. Pengajarnya juga ramah, santai, lucu (Kadang garing sih. Hehehe Peace ya Miss Risti). Mau tanya apa aja dijelasin sampai jelas. Bagian structure yang saya paling takuti lama-lama jadi seneng juga ngerjainnya, setelah tau triknya. Bagian listening juga banyak triknya. Jadi enak banget.
Di awal kursus ada pre test dulu. Skor saya waktu itu cuma 403. Padahal syarat LPDP 500. Miss Risti bilang kalau mau dapet 500, brati targetnya 550. Setiap hari di sini ada PR. Macem-macem PR-nya. Paling sering Miss Risti ngasih PR bikin kalimat. Kayak bikin kalimat pasif dan aktif masing-masing tenses dua kalimat. Kami juga dilarang pakai vocab dasar. Kita pakainya vocab yang ada di buku TOEFL. Jadi nggak boleh lagi pakai vocab eat, drink, sleep, run, read, write dll. Biar vocabnya berkembang gitu.

Terus, ada games juga. Games kecil-kecilan sih. Tapi lumayan bisa bikin suasana kelas jadi seru. Saya jadi lebih dekat sama temen-temen. Kelompok kecil gini bikin kita jadi deket satu sama lain lebih gampang. Di sini juga pembelajarannya cuma 2 minggu. Cepet banget emang. Tapi itu udah cukup padet. Dan justru ga menyita waktu gue karena gue lagi skripsian, cin. Ga bisa les lama-lama. Durasinya 2 jam. kata Miss Risti sih kelasnya dibikin dua minggu supaya efektif. Kalau pembelajarannya berkelanjutan setiap hari kan siswa jadi ga gampang lupa trik TOEFL. Bener sih, tapi saya sempet jadi muak banget. akhirnya saya ga ngerjain PR. Hahahaha… maapin Miss.

Ya gitu deh. Drama perjalanan menuju tes TOEFL gue heehhehe. Selanjutnya saya belajar sendiri sih. Pakai buku yang saya beli di Togamas. Lumayan, jadi bisa ngerjain sendiri. kalau ga ikut kursus, mungkin saya stress ngerjain itu buku. Karena walaupun ada penjelasannya, tapi tetep susah dipahami. Miss Risti juga boleh kok dichat ditanyain soal kalau nemu soal yang susah. Nah, terus bulan Mei saya ambil Tes TOEFL di ELTI. Oya, skor prediksi waktu try out di Max Havelaar, saya dapet 533. Saya harap skor saya bisa lebih tinggi lagi. Kata Miss Risti skor prediksi masih bisa naik atau turun sekitar 50 poin. Tergantung kitanya mau ngulang pelajaran atau enggak.

Akhirnya Bulan Mei hari Sabtu jam 9 pagi saya ikut tes TOEFL. Deg-degan coy, udah bayar 500ribu buat tes TOEFL, saya harus bisa tembus 500. Enggak ding. Harus 533 lebih. Sesi listening cukup mengerikan. Ngomongnya cepet banget. Tapi saya tetap harus tenang. Sesi structure, saya rasa saya bisa lewati dengan baik. sesi reading, agak ngos-ngosan sih baca bacaannya. Saya akhirnya pasrah. Berapa pun nilainya, sudahlah. Saya sudah melaksanakan yang terbaik.

Hari demi hari berlalu. Seminggu, dua minggu, saya justru lupa untuk ambil sertifikat TOEFL karena saya sibuk ngurus pendaftaran wisuda. Akhirnya saya baru ingat waktu lihat info di Instagram LPDP Juli segera dibuka. Saya ke ELTI. Di sana, saya diberikan amplop bergambar lucu dari resepsionis. Saya buka isinya. Isinya berupa sertifikat TOEFL dan beberapa kertas yang entah itu kertas apa. Mata saya langsung terpancang pada angka di sertifikat tersebut. Tertulis bahwa skor listening saya 50, skor structure saya 51, dan skor reading saya 53. Alhamdulillah saya dapat 513. Walaupun ga bisa lebihd dari skor prediksi waktu try out di Max Havelaar, tapi itu sudah bisa buat daftar beasiswa LPDP.

Alhamdulillah… berkat kerja keras dan doa-doa yang selalu saya panjatkan akhirnya, memang usaha tidak pernah mengkhianati hasil. Jadi, buat teman-teman yang terpenting dari TOEFL adalah ketahui triknya dulu, perbanyak vocab, setiap hari saya latihan. Ya walaupun cuma menjawab soal satu atau dua biji di website, di akun IG nya max havelaar (@maxhav_ec), pokoknya setiap hari harus ada vocab baru dan ada latihan soal baru. Itu lumayan banget untuk bikin kita selalu ingat trik-trik TOEFL.  Jadi, kuncinya jangan malas ya guys. Selamat berjuang. Saya juga masih harus berjuang keras nih sekarang.

Dian Ayu Rosalita (Alumni Ilmu Hukum UNS 2013).


0 Komentar